Dapur uji coba

Rassaaanya dah luama banget ga nyoba resep makanan, makanya pas tadi ngelirik mba tintin edisi resep havermut kok pengen deh buat nyoba, padahal lagi gigit brownis dingin amanda kiriman dari mama yuli ahad kemarin. hehe tapiiii pas lihat lemari dapur nyocokin ma resepnya adanya cuma 1 item dari beberapa yang dibutuhkan yaitu 1/2 Kg terigu segitiga biru jadi dengan sangat amat menyesal hmmm dicancel acara baking nya .


hmmm terakhir kalo ga salah resep yang aku buat Pastel, itu pun bikinnya ngedadak pas ada kentang,wortel, seledri n minyak goreng plus terigu itupun komposisinya sesuka hati hasilnya pun alhamdulillah masih layak utk dimakan (krn biasanya kalo buat pastel,kulitnya sering pecah hehe ), mana buatnya emang tidak direncanakan sebelumnya. tepatnya pas tiba dirumah n 1/2jam sebelum magrib hehehehe , jadi pas matang pas panas, pas magrib pula jadi setelah shalat magrib baru bisa dinikmati ..itung2 latihan kesabaran khan kalo ga salah ada haditsnya jg lhoo dilarang makan sesuatu yang panas juga khan.

Sempat jg waktu itu buat Risoles, berdasarkan resep di inet jg , tapi lupa apa website. ceritanya waktu itu aku saklek ngikutin kata resep yg tercantum, namun pas jadi kok adonan risolesnya jadi cair bangeet .. pdhl dah pakai susu, telur n air jg krn kupikir kurang terigu ..jadi ku tambahin terigu lah sedikit mbelot dari resep.. namun jadinya Risol jadi tuebel n kurang asyinn hehe dan seperti inilah penampakannya, sedikit guosong krn alasan tehnis kompor baru

Pelajarannya dari buat Risoles ini adalah saat membuat kulitnya pakai belakang wajan datar, n jgn terlalu byk minyak .. tuuuh dpt pelajaran lagi khan


Hmmm terus ada juga edisi buat camilan bersantan sejenis kolak gituuu, enaklah namanya apa ini Kolak ketan kali ya yg penting ini rasanya enak hehehe krn bahannya waktu itu main cabut aja hehe daun padan ada di dpn rumah, kiriman nangka dari tetangga, beras ketan dari ibu , kelapa tua dari kebun bapak, gula merah dari garut n pisang tanduk dan ubi kuning beli dipasar hehehe
dari Baunya udah wangi bangeeet tapi salah konsep krn ketannya aku kukus ku jadiin uli yg harusnya enggak , beginilah penampakkannya. rasanya legit, wangi, manis gituu.
tapi utk sekarang2 ini dah jarang nyoba resep panganan bersantan lagi, kayaknya dah harus ngurangin


Buat aku, memasak adalah suatu lahan uji coba, entah beberapa kali rasanya ga karuan kalo ga keasyinan,kemanisan, ga ada rasanya, ada jg yg terlalu kepedasan. tapi tdk menyurutkan langkahku utk terus mencobaaaaa, bahkan ga jarang suamiku jadi jurinya utk mengetahui rasanya pastinya . dan ga jarang komentarnya yg paling sering ku dengar adalah
“jangan ditambahin garam lagi ya ” xixixixixi

Tak Jarang aku sudah mempersiapkan diri semangat dalam memasak, namun hasilnya kok kurang pas dihati ya , eeeittsisss masak jg pake hati lhoo .. krn sesuatu yg datang dari hati hasilnya pun kan diterima oleh hati hehehe

oh ya setelah punya dapur sendiri, aku jg bebas berkreasi utk tdk menggunakan macam2 jenis MSG ( penyedap rasa) yg beredar dipasaran dari merknya *oy*o, M*as**,M*ggi dan soon2. ya lah enak
dilidah belum berarti enak di badan.
dan juga stop penggunaan gula dalam jus buah dan sayur, hmm semenjak dpt Resep femmie dari adinda Iva aku insya Allah menyempatin diri utk buat Jus, selain program buat having baby jg :), makasih ya Ivaaa


Keep Health & Happy cooking

Mozaik mozaik kehidupan

Ishbiru wa shobaru wa roobitu
(Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga)
Qs Ali Imran :200)
Subhanallah Petikan firman Allah sangat lembutnya Bunyinya. Allah menyampaikan pada kita tentang kesabaran , fase pertama adalah bersabarlah, makna kata imbuhan Lah sangat halus mengajak dengan himbauan pada manusia.

yang kedua adalah kuatkanlah kesabaranmu, jadi bukan cuma sekali sekali waktu kita harus bersabar, Allah sekali meminta kita utk memperkuat diri dalam kesabaran yang utuh padaNya, totalitas tidak setengah2.

yang ketiga setelah nya Allah meminta kita untuk senantiasa bersiap siaga, berjaga – jaga, selalu dalam kesabaran kapan pun dan dimanapun dan jangan pernah lengah sedetikpun.

Barang kali tidak akan pernah ada dalam laju kehidupan yang serba instan ini monumen kemaksiatan dan dosa Asal kita selalu mampu menghadirkan kesadaran bahwa sang kreator alam semesta kehidupan manusaia terus mengawasi dan menatapi setiap gerak kita.
dan sepertinya Tidaklah Allah menciptakan kita kecuali satu yang semestinya kita jawab :
untuk mempersembahkan totalitas pengabdian hanya kepadanya , Hidupku untukMu Allah apalagi Matiku ….

Demikianlah Allah dengan segala Rencana – Nya mengajak kita untuk memaknai bahwa Kehidupan dalam gengamannya. Sabar yang bergandengan dengan syukur, saat Lapang dan Sempit, Muda dan tua, Kaya dan Miskin, hidup dan Mati. saling berpasang2an.

Tinggal bagaimana kita, memahami makna yang terkandung didalamnya, mengambil hikmah dari setiap kejadian, Itu cara Allah mengajari kita, lewat cara yang semestinya kita tahu,
Allah ada untuk mengajari kita.
Innallaha ma ana