Menuju story telling for palestine kids

sebuah broadcast masuk ke bbm informasi tentang audisi story telling for palestine kids yang diadakan di Tanggerang, aku segera mengontak Pic yang dimaksud  untuk menanyakan, adakah tempat audisi di Jakarta, butuh 2 hari  Ibu Kinkin Anida demikian Pic itu berjanji akan menginformasikan tentang audisi di Jakarta jam 23.00 malam dia membalas sms konfirmasiku.

dan ternyata Pagi nya aku dapat informasi tentang Story Telling audisi Jakarta, bukan dari sang Pic Ibu kinkin malahan  dari teman Al hikmahku mba Yayu , subhanallah jawaban dari tangan tangan Allah yang tidak pernah ku bayangkan sebelumnya.

yah dah upload foto tapi gambarnya kok ga muncul2 dengan keterangan gagal 😦 koneksi kah.

 

Singkat cerita aku pun menghubungi Panitia Audisi Jakarta by sms, untuk registrasi, aku sempat berfikir apa ya modal ku untuk story telling nanti, jujur saja aku belum pernah ke Gaza, jangan kan ke Gaza ke berbatasannya pun kesana belum sama sekali, selama ini informasi tentang Gaza banyak ku dapat di buku buku,internet, kajian ilmu tentang palestine, atau ceramah yang sengaja ku save di internal hardisk ku.

Dan serta merta jawaban itu datang, ebuah paket bersampul kertas coklat dengan tujuan namaku hah dari dokter Prita, kaget ku pas ku buka ternyata isinya buku  berjudul ” membalut luka Gaza” dan sebuah kalender ” subhanallah

Wah buku ini bisa menjadi referensi ku untuk acara story telling nanti, sungguh didunia ini tidak ada yang kebetulan sama sekali kecuali Allah SWT yang maha mengaturnya .

 

no Plastic ,Please

Go Green  .. yup konsep hidup yang selama ini sudah sering kita dengeer, tapi sudahkah kita menjadi bagian dari Go green itu sendiri, sebatas konsep kalo tidak diaplikasikan ya hanyalah sebuah wacana aja .

Ok lah mulai dari yang paling deket kita aja yaitu penggunaan plastic, hayyah .. di jakarta sendiri plastik itu menyumbang hampir 75% sampah , karena limbah plastik tidak bisa diurai, jadi biasakan membawa tas berbahan ya, wherever you go, contoh  paling deket ke tukang sayur langganan didekat rumah deh, itu tuh kalo pulang dari tukang sayur , plastiknya banyak banget dari plastik tentengan, plastik ayam, cabe, tempe bla bla.. iya juga sich kebiasaan ku  kalo ketukang sayur main ngibriiiit aja cuma modal dompet, dari pada gunungan plastik kresek menumpuk lebih baik,  mending bawa wadah plastik tupp*rw*re  aja kalo mo beli, bahan yang basah …. ( think to my self) .. repot sich tapiiiii qt kan juga harus berfikir utk keberlangsungan anak cucu qt kedepan agar ga konsumtif ma penggunaan plastik.

aih jadi inget cerita Mbak Diana kalo diluarnegri tuh kalo konsumen pas makan bawa wadah sendiri ( maklum disana kan wadah makanan pakai wadah plastik or kertas) maka si pembawa wadah makanan tsb akan diberi discount 10% oleh restoran  …wuihhh saluuuut produsen makanan disana dah sadar sampah lhooo … tapi kalo diindonesi itu belum berlaku buktinya kalo makan di sebuah resto siap saji yang terpampang adalah :DILARANG MEMBAWA MAKANAN DAN MINUMAN DARI LUAR  .. xixixixixi nah lhoooo gmn coba tuh ?